Beranda > Seputar Pondok > Kajian Fiqh > HASIL MUSYAWARAH GABUNGAN KELAS II DAN III MDT Al-ANWAR 3

HASIL MUSYAWARAH GABUNGAN KELAS II DAN III MDT Al-ANWAR 3

ZAKAT nisob
  1. ZAKAT ZURU

DISKRIPSI SOAL

Farid adalah anak sulung dari 3 bersaudara. Sekarang ini, Farid menggantikan peran ayahnya yang baru saja wafat untuk menjadi tulang punggung keluarga, secara dia adalah yang tertua. Sebagai anak tertua dia mendapat warisan untuk mengelolah tiga bidang sawah yang sudah ditanami padi. Satu sawah berlokasi di desa ibunya, Satu sawah lagi berada di desa neneknya, dan satu sawah sisanya berada di desa di mana Farid tinggal. Setelah tiba masa panen, Farid dan dibantu keluarganya menghitung hasil panen dari tiga sawah yang dia kelolah. Hasilnya, dua sawah tidak mencapai nisob, sedangkan satu sisanya mencapai nisob.

PERTANYAAN

  • Wajibkah Farid mengeluarkan zakat dari keseluruhan hasil panen yang diperoleh?

Jawab: Hukumnya ditafsil:

1. Farid wajib mengeluarkan zakat sawahnya yang mencapai nisob. Hal ini didasarkan pada hadis Nabi Saw:

ليس في حب ولا تمر صدقة حتى يبلغ خمسة أوسق

“Jenis biji-bijian dan kurma wajib dizakati ketika mencapai 5 ausaq” (HR. Muslim-979).

Dari hadis di atas dapat dipahami bahwa batas minimum nisob jenis biji-bijian dan kurma adalah 5 ausaq. Oleh karena itu, para fuqaha’ sepakat menjadikan 5 auasaq sebagai syarat wajib zakat untuk jenis pertanian dan buah-buahan. Sehingga, ketika hasil sebuah pertanian atau buah-buahan mencapai batas minimum tersebut maka wajib dikeluarkan zakatnya. Muhammad bin Qasim misalnya, ia mengatakan:

BACA JUGA :  ANTARA KHUSYU’ DAN JAMA’AH

)وأما الزروع) وأراد المصنف بها المقتات من حنطة وشعير وعدس وأرز؛ وكذا ما يُقتات اختيارا كذرة وحمص؛ (فتجب الزكاة فيها بثلاثة شرائط: أن يكون مما يزرعه) أي يستنبته (الآدميون)؛ فإن نبت بنفسه بحمل ماءٍ أو هواء فلا زكاة فيه، (وأن يكون قوتا مدخرا). وسبق قريبا بيان المقتات. وخرج بالقوت ما لا يقتات من الأبزار نحو الكمون، (وأن يكون نصابا، وهو خمسة أوسق لا قشرَ عليها).

(فتح القريب المجيب في شرح ألفاظ التقريب. ص:121).

2. Untuk sawahnya yang tidak mencapai nisob, Farid diberi pilihan antara tidak wajib mengeluarkan dan boleh mengeluarkan. Pertama, dia tidak wajib mengeluarkan zakat sawahnya yang tidak mencapai nisob. Ini didasarkan pada riwayat Imam Bukhāri dan Imam Muslim, Nabi bersabda:

ليس فيما دون خمسة أوسق صدقة

“Hasil pertanian di bawah 5 ausaq (nisob) tidak wajib dizakati”.

Kedua, Farid tetap boleh mengeluarkan zakat, dengan cara menggabungkan kedua sawahnya yang tidak mencapai nisob hingga sampai pada nisob. Akan tetapi, cara ini dapat dilakukan dengan beberapa syarat:

Pertama, Abu Ishāq al-Syairāzī mensyaratkan harus pertanian yang sejenis dan masih dalam tahun yang sama. Dalam Muhazdzab-Nya (1/289) ia menjelaskan:

BACA JUGA :  Al-Anwar 3 Putri Gelar Inaugurasi Pengurus 2020-2021

«وتضم النواع من جنس واحد بعضها إلى بعض في إكمال النصاب» …. فصل: وإن اختلفت أوقات الزرع ففي ضم بعضه إلى بعض أربعة أقوال: …. والرابع يعتبر أن يكونا من زراعة عام واحد كما قلنا في الثمار.

Kedua, Imam al-Zarkasyi mensyaratkan harus dalam satu kepemilikan. Di dalam “Sharḥ al-Zarkashi alā Mukhtaṣar al-Kharaqī” (2/410-411) ia mengatakan:

لمفهوم قوله صلى الله عليه وسلم: (ليس فيما دون خمس أواق صدقة، وليس فيما دون خمسة أوسق صدقة) مفهومه أنه إذا بلغهما [أن] فيه صدقة، ولم يفرق بين أن يكون المال لواحد أو لاثنين. وقد يستدل له بقوله صلى الله عليه وسلم: (لا يجمع بين متفرق) بناء على أن الخطاب للساعي أيضا، فلا يجمع مائة ومائة ليأخذ زكاتهما …. وعليه: يشترط في الدراهم ونحوها اتحاد الخازن والمخزن، وفي الزروع والشجر اتحاد المشرب والفلاح. والله أعلم.

Alhasil, ada tiga syarat untuk boleh menggabungkan dua atau lebih sawah yang tidak mencapai nisob sehingga sampai pada nisob; 1) jenis pertaniannya sama 2) dikelola dalam tahun yang sama 3) dalam satu kepemilikan.

Tim Multimedia PP. Al Anwar 3
Website dikelola oleh Tim Multimedia Pondok Pesantren Al Anwar 3 Sarang

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *