Beranda > Uncategorized > KEISTIMEWAAN DAN FADHILAH BULAN SYA’BAN

KEISTIMEWAAN DAN FADHILAH BULAN SYA’BAN

sya'ban

 

Mengenal Makna Bulan Sya’ban

Al-Imam ‘Abdurraḥmān al-Shafūry di dalam kitabnya Nuzhatu al-Majālis wa Muntakhob al-Nafā`is menerangkan bahwa kata Sya’ban (شعبان) merupakan kepanjangan dari huruf shῑn (ش) yang berarti al-Sharaf (الشرف) atau kemuliaan, huruf ‘ain (ع) yang berarti al-‘uluw (العلوّ) atau berkedudukan tinggi, huruf ba` (ب) yang berarti al-birr (البرّ) atau kebaikan, huruf alif (ا) yang berarti al-ulfah (الألفة) atau kasih sayang, dan huruf Nūn (ن) yang berarti al-nūr (النور) atau cahaya.

Keistimewaan Bulan Sya’ban

1. Bulan Sya’ban adalah bulan Rosulullan memperbanyak puasa sunnah di dalamnya

Berdasarkan Hadis yang diceritakan oleh Sayyidah ‘Aisyah Radliayallhu ‘anhā

مَا رَأَيْتُ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ اسْتَكْمَلَ صِيَامَ شَهْرٍ إِلاَ رَمَضَانَ وَمَا رَأَيْتُهُ أَكْثَرَ صِيَامًا مِنْهُ فِي شَعْبَانَ. أَخْرَجَهُ الْبُخَارِيُّ وَمُسْلِمٌ

BACA JUGA :  Hakikat dan Kaidah Untuk Menentukan Malam Lailah al-Qadr

“Tidaklah aku melihat Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam berpuasa sebulan penuh kecuali Ramadhan dan aku tidak melihat beliau berpuasa sebanyak pada bulan Sya’ban” (H.R. al-Bukhari dan Muslim)

Adapun alasan Rosulullah memperbanyak puasa di bulan Sy’ban adalah berdasarkan Hadis yang disampaikan oleh Sahabat Usamah ibn Zaid Radliyallahu ‘anhu

قُلْتُ: يَا رَسُولَ اللَّهِ لَمْ أَرَكَ تَصُومُ شَهْرًا مِنَ الشُّهُورِ مَا تَصُومُ مِنْ شَعْبَانَ، قَالَ: ذَلِكَ شَهْرٌ يَغْفُلُ النَّاسُ عَنْهُ بَيْنَ رَجَبٍ وَرَمَضَانَ وَهُوَ شَهْرٌ تُرْفَعُ فِيهِ الأعْمَالُ إِلَى رَبِّ الْعَالَمِينَ فَأُحِبُّ أَنْ يُرْفَعَ عَمَلِي وَأَنَا صَائِمٌ. أَخْرَجَهُ أَحْمَدُ وَالنَّسَائِيُّ وَالْبَيْهَقِيُّ

“Saya (Usamah ibn Zaid) bertanya: ‘Wahai Rasulullah, aku tidak melihatmu berpuasa sebanyak pada bulan Sya’ban. Nabi bersabda: “Sya’ban adalah bulan yang dilalaikan oleh manusia, yang jatuh antara Rajab dan Ramadhan. Sya’ban juga bulan diangkatnya amal perbuatan secara umum (yang dilakukan selama setahun) ke suatu tempat di langit yang dimuliakan oleh Allah Sang Pemilik alam semesta, dan aku senang jika amal perbuatanku diangkat sedangkan aku dalam keadaan berpuasa” (HR. Ahmad, An-Nasa’i dan Al-Baihaqi) 

BACA JUGA :  Menanggapi Fenomena di Era Digital: Hasil Musyawarah Gabungan MDT Al-Anwar 3 Putri

Rasulullah juga terkadang berpuasa penuh di bulan Sya’ban dan melanjutkan puasa fardlu pada bulan Ramadhan. Dalam hadisnya yang diceritakan oleh Sayyidah ‘Aisyah Radliyallahu ‘anhā:

كَانَ أَحَبَّ الشُّهُوْرِ إِلَى رَسُوْلِ اللهِ صلى الله عليه وسلم أَنْ يَصُوْمَهُ شَعْبَان ثُمَّ يَصِلَهُ بِرَمَضَانَ. أَخْرَجَهُ أحمدُ وأبو داودَ والنَّسَائِيُّ

Bulan yang paling disenangi Rasulullah untuk berpuasa sunnah di dalamnya adalah Sya’ban, kemudian beliau menyambungnya dengan puasa Ramadlan” (HR. Ahmad, Abu Dawud dan An-Nasa’i)

2. Terdapat malam nishfu Sya’ban yang dilimpahi keberkahan dan kebaikan di malam pertengahan bulan 

إِذَا كَانَتْ لَيْلَةُ النِّصْفِ مِنْ شَعْبَانَ فَقُومُوا لَيْلَهَا وَصُومُوا نَهَارَهَا. رواه أبو دود

“Jika tiba malam Nishfu Sya’ban, maka shalatlah (sunnah) pada malam harinya (malam lima belas) dan berpuasalah (sunnah) pada siang harinya (hari kelima belas)” (HR. Abu Dawud)

BACA JUGA :  PENDAFTARAN SANTRI BARU 2020/2021 TELAH DITUTUP

يَطَّلِعُ اللهُ إِلَى خَلْقِهِ فِي لَيْلَةِ النِّصْفِ مِنْ شَعْبَانَ فَيَغْفِرُ لِجَمِيعِ خَلْقِهِ إِلاَّ لِمُشْرِكٍ أَوْ مُشَاحِنٍ. رَوَاهُ ابْنُ حِبَّانَ والطَّبَرَانِيُّ وَالْبَيْهَقِيُّ

“Allah merahmati para hamba-Nya di malam Nishfu Sya’ban, maka Ia mengampuni semua makhluk-Nya, kecuali orang yang musyrik dan seorang muslim yang ada permusuhan, kedengkian dan kebencian terhadap muslim lain karena urusan duniawi” (HR. Ibnu Hibban, At-Thabarani dan Al-Baihaqi)

Tim Multimedia PP. Al Anwar 3
Website dikelola oleh Tim Multimedia Pondok Pesantren Al Anwar 3 Sarang

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *