Tuesday, November 30, 2021
Beranda > Keilmuan Islam > Masyayikh Sarang > Cinta Baginda Nabi kepada Negerinya; Tinjauan Islam Nusantara

Cinta Baginda Nabi kepada Negerinya; Tinjauan Islam Nusantara

https://scontent-sin6-2.xx.fbcdn.net/v/t1.0-9/45053506_10217524633128273_7996361835290820608_n.jpg?_nc_cat=107&_nc_ht=scontent-sin6-2.xx&oh=03bab6eec19b0a75f841554d67a52e76&oe=5C726E7C
Dr. KH. Abdul Ghofur Maimoen, Lc., M.A.

Cinta terhadap negeri adalah hal natural yang terpatrikan dalam tiap makhluk hidup. Tidak saja ada dalam diri manusia, akan tetapi juga dalam hewan-hewan lainnya. Berbagai makhluk hidup melakukan perjalanan jauh karena tuntutan hidupnya, namun pada ujungnya ia akan kembali jua ke haribaannya. Sejumlah makhluk hidup bahkan akan segera sirna jika dijauhkan dari habitatnya.

Manusia tanpa negeri seperti kehilangan sejarah. Negeri adalah tempat dia lahir, dan tempat dia tertatih-tahih belajar kehidupan, mengenal alam raya, mengisi perut, norma, spiritual dan intelektual. Ia menggerayangi itu semua itu dalam sebuh tanah negeri. Tanah air adalah sejarahnya dan media kehidupannya.

BACA JUGA :  Dr. KH. Abdul Ghofur Maimoen, MA; Kyai Muda yang Mendunia dan Tokoh Inpsiratif Bangsa Indonesia

Nabi kita, Sayyidina Muhammad SAW. memberi contoh betapa mulianya mencintai negeri. Di pintu Makkah, saat ia dipaksa keluar darinya, ia menyampaikan pamitan kepanya:

“Sungguh, engkau adalah negeri teramat indah. Betapa engkau adalah negeri tercinta! Jika tak dipakasa keluar oleh kaumku, sungguh aku tak akan menempati bumi lain darimu.”

Muhammad adalah guru kemanusiaan. Dalam soal mencintai negeri, ia tak ragu mengajarkan betapa cinta terhadap negeri adalah fitrah manusia. Ia tak menyampaikan pamitan yang menyayat ini jika tak benar-benar mengetahui bahwa mencintai negeri adalah bagian dari garis kehidupan yang diridhai Allah SWT. Atas itu, diceritakan Allah merespon baik atas tautan hatinya, bahwa suatu saat dia pasti akan kembali jua. Di Juhfah, tempat yang tak jauh dari Mekkah, Allah berfirman kepadanya:

BACA JUGA :  Kesehatan Bagian dari Nilai-Nilai KeIslaman

“Sesungguhnya (Allah) yang mewajibkan engkau (Muhammad) untuk (melaksanakan hukum-hukum) Al-Qur’an (diantaranya hijrah ke Madinah) benar-benar akan mengembalikanmu ke tempat kembali (Mekkah).

Sampailah Nabi Muhammad di Madinah. Ia mulai merasa bahwa Madinah adalah negerinya juga. Ia melihat sekelilingnya. Sahabat-sahabatnya sesama pehijrah mulia juga bergeliat menganggap Madinah sebagai tanah air. Madinah tak boleh dipandang nomer dua. Tak benar, sementara tinggal di Madinah akan tetapi hati dan jiwa masih menganggapnya negeri kedua. Ia pun berdoa:

“Allaahumma habbib ilainaa al-Madiinata kahubbinaa Makkata aw asyadda. Duh Gusti Allah, cintakanlah Madinah kepada kami sebagaimana cinta kami kepada Mekkah, atau bahkan melebihinya.”

“Allaahummma ij’al bil-Madiinati dhi’fai maa bi-Makkata minal-barakah. Duh Gusti Allah, ciptakanlah di Madinah dua kali lipat berkah yang ada di Makkah.”

BACA JUGA :  Kaidah: At-Taṣġīr lā yuṣaġġar; Al-Masyġūl lā yusyġal

Nabi kita benar-benar memberi contoh, bahwa mencintai negeri bagian dari risalah kemanusiaan. Oleh sebab itu ulama-ulama kita mengatakan “hubbul wathan minal iman,” cinta negeri bagian dari iman. Cinta terhadap negeri tak bolah dipertentangkan dengan keimanan, karena ia adalah bagian darinya. Petaka akan segera muncul saat keduanya mulai diberi garis jarak.

Inilah salah satu latar belakang kenapa muncul Islam Nusantara. Islam dan Nusantara sudah seharusnya harmonis dan selalu diharmoniskan.

Tim Multimedia PP. Al Anwar 3
Website dikelola oleh Tim Multimedia Pondok Pesantren Al Anwar 3 Sarang

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *